Sponsored Link

Wednesday, June 27, 2012

Kewajipan seorang Muslim ke 25: Membuat Persediaan untuk Mati

Assalamualaikum... Bismillahirrahmanirrahim...


25. Membuat Persediaan untuk Mati.


Kewajipan ini berdasarkan firman Allah s.w.t:

"Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan." (Ali Imran: 185)

"Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan." (al-Anbiyak: 34)

Baginda s.a.w juga bersabda: "Seburuk-buruk waktu mohon maaf ialah ketika di ambang kematian dan seburuk-buruk waktu penyesalan ialah pada hari kiamat." (Riwayat Imam al-Baihaqi, Ibnu Asakir dan Ibnu Abi Syaibah dari Uqbah bin 'Amir al-Juhani r.a., Abu Dardak dan Ibnu Mas'ud r.a.)
Seorang penyair bermadah:
Sediakanlah bekalan dengan kebaikan yang akan menggembirakan kamu, kerana setiap orang yang menetap di suatu negeri akhirnya akan berpindah jua.

Seorang penyair lain juga bermadah:
Sediakanlah bekalan dengan baik dari amalan kamu, kerana teman bagi seseorang di dalam kuburnya ialah apa yang ia lakukan, ingatlah seorang manusia hanyalah tetamu bagi keluarganya, ia tinggal buat seketika bersama mereka, kemudian ia akan pergi.

Sebuah syair berbunyi:
Jika orang yang suka memfitnahku itu menanti-nanti kematianku, bertenanglah, kerana tidak ada seorang pun yang akan hidup sepanjang zaman, sekalipun seorang itu dapat hidup selamat di bumi, sekalipun seribu tahun lambat laun ia akan sampai ke kubur jua.

Sumber Buku: 50 Kewajipan seorang Muslim oleh Muhammad bin Abi Bakr dan diterjemahkan oleh Ustaz Ahmad Adnan Fadzli cetakan 2010 Penerbitan Dar Hakamah.

Penulis: Tiada yang kekal di dunia ini, semua akan mati jua. Ya Allah, sesungguhnya diri ini masih tidak cukup amalannya, terasa malu ingin berhadapan dengan Rasulullah dan berahadapan dengan Mu Ya Allah, hamba MU yang lemah dan hina ini. Terasa sentiasa esok akan ada. Sentiasa harus bersiap sedia, seperti tiada hari esok lagi untuk kita.
Ayuh lakukan yang terbaik pada hari ini, semoga hari ini lebih baik dari semalam, semalam yang sudah lepas, hari esok yang masih belum pasti, tetapi kita masih ada hari ini...ya ayuh lakukan yang terbaik. 
Ya Allah, hidupkanlah aku selagi kehidupan ini lebih baik bagiku, dan matikanlah aku sekiranya kematian itu adalah lebih baik bagiku. Semoga kita semua mati dalam keadaan yang beriman...Amin Ya Rabbalamin...


Terima kasih, Thank You, Syukran, Arigato, Shieh Shieh, Rumba Nandri, Kamsahamnida for reading this entry. Please do come again.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih, Thank You, Syukran, Arigato, Shieh Shieh, Rumba Nandri, Kamsahamnida: Komen anda sangat dialu-alukan dan dihargai :)

My Babbling

Advice (27) Akhlak (40) Al-Quran (24) Allah (19) Awal Muharam (9) Belief (14) Books (41) Brain Food (16) Characteristics (29) Critical Thinking (26) Dakwah (88) Death (20) Dialogues (19) Doa (17) Dua' (14) Education (53) Family (34) Father (11) Friendship (30) Hadith (20) Health (56) Jokes (87) Knowledge (76) Life (90) Love (77) Lyrics (127) Man (33) Marriage (67) Motherhood (11) Motivation (76) My Reading (42) My Stories (222) Parents (13) Personality (19) Poem (45) Prayer (15) Prophet Muhammad s.a.w (15) Qoutes (79) Ramadhan (14) Real Life Story (15) Relationship (23) Religion (46) Sarcasm (18) Sarcastic (14) Short Story (76) Song (27) Tarbiyah (119) Tazkirah (108) Think out of the box (22) Where To Eat (7) Where to Go (3) Woman (56) Words (34) Work (14)