Sponsored Link

Friday, July 29, 2011

~Maafkanlah Awan~


Maaf, maafkan, maafkanlah awan, dan jutaan terima kasih...
bukan kerana apa-apa....
dan sungguh tidak disengajakan...
ada hal lain...
dan entah kenapa sekarang,
setiap kali awan terlihatmu...
ya terasa sebak terasa hiba....
maafkan awan ini...
dan pastinya hujan yang lebat akan menuruti....
ya awan ini tidak mampu memayungi sudah....
awan ni hanya mampu menjatuhkan hujan sahaja sekarang...
ya ia masih mendung lagi....
ya buat masa ini...ya buat masa ini...
dan semalam...hujan turun lagi...
entah kenapa...entah kenapa...
maaf, maafkan, maafkanlah awan... 

Salam Hari Jumaat, 27 Syaaban 1432.


Bismillahirahmanirrahim.

Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh.

Jujurnya, termenung sejenak saya untuk menulis di post kali ini, saya agak blank...

Tidak tahu nak tulis apa, tiada mood...

walaupun sebenarnya saya patut gembira kerana hari ini saya akan pulang ke Chenor, ya sudah tentu saya gembira...tapi ya ada tetapinya...

hmm...mahu sampai bila penulis...mahu sampai bila....ya saya sendiri pun bertanya pada saya sendiri..

kalau boleh saya mahu hentikan...sangat mahu hentikan..tetapi entah kenapa....

Walau bagaimanapun sangat bersyukur untuk semalam, terima kasih Ya Allah kerana memberi peluang untuk menghadiri majlis ilmu, masya Allah, subhanallah...terasa sangat minda sangat kehausan majlis ilmu...

ya makanan untuk minda...hmm...insya Allah ada kesempatan saya akan kongsikan ilmu serba sedikit yang saya dapat dari seminar tersebut pada masa akan datang insya Allah...

buat masa ini...minda agak malas nak coretkan sesuatu yang agak berat...

Akhirul kalam, Selamat Menyambut Ramadhan pada pembaca semua semoga Ramadhan kali ini membawa seribu rahmat pada kita semua, insya Allah...

Kewajipan seorang Muslim ke 11: Meninggalkan Perkara Kehendak Hawa Nafsu

Sumber Dari Google

11. Meninggalkan Perkara Kehendak Hawa Nafsu


Kewajipan ke sebelas ini berdasarkan firman Allah:


Sad: 26
Wahai Daud, sesungguhnya Kami telah menjadikanmu khalifah di bumi, maka jalankanlah hukum di antara manusia dengan (hukum syariat) yang benar (yang diwahyukan kepadamu); dan janganlah engkau menurut hawa nafsu, kerana yang demikian itu akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah, akan beroleh azab yang berat pada hari hitungan amal, disebabkan mereka melupakan (jalan Allah) itu.
An-Nazi'at: 37-41

"Dan neraka diperlihatkan kepada sesiapa sahaja yang dapat melihatnya,[37] Maka (dapatlah masing-masing mengetahui kesudahannya); adapun orang yang melampau (perbuatan derhakanya), [38] Serta ia mengutamakan kehidupan dunia semata-mata, [39] Maka sesungguhnya neraka Jahanamlah tempat kediamannya.[40] Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, -[41]Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya."

 
Penyair lain juga bermadah:


Telah tertipu orang jahil oleh angan-angannya sendiri, Siapa sampai ajalnya akan mati, siapa yang hampir kematiannya, Helahnya tidak dapat menyelamatkannya, seseorang tidak menemaninya di kubur, melainkan amalannya.



Imam Syafii bermadah:

Aku telah mematikan ketamakannya, maka aku merehatkan jiwaku, Sesungguhnya jiwa tatkala ia tamak, akan hinalah ia, Aku hidup sifat Qanaah yang asalnya mati, maka pada menghidupkannya kehormatanku terpelihara. Jika sifat tamak telah bertapak di hati seorang hamba, akan sakitlah hati itu kerana kehinaan dan akan menungganginya kerendahan.
Sebahagian penyair bermadah:

Janganlah kamu berbuat zalim jika kamu berkuasa, kerana kezaliman itu berakhir akibatnya kepada penyesalan. Dua matamu dapat tidur, namun orang yang engkau zalimi berjaga untuk berdoa ke atas kamu, sedang pandangan Allah tidak pernah tidur.
Sumber Buku: 50 Kewajipan seorang Muslim oleh Muhammad bin Abi Bakr dan diterjemahkan oleh Ustaz Ahmad Adnan Fadzli, Penerbitan Dar Hakamah


Penulis: Ya Allah ya tuhanku, lindungilah diri ini dari mengikuti kehenadak hawa nafsu yang melampau, lindungilah diri ini dari perasaan marah yang melampau, lindingulah diri ini dari menzalimi diri sendiri dan juga daripada menzalimi orang lain dan penuhkanlah dalam hati ini sifaat qana'ah....insya Allah amiiiiiiiin ya rabballamin.

 

Song of the day: ~Penghujung Cintaku~ Pasha Ungu ft Adelia


~Penghujung Cintaku~

Pasha Ungu ft Adelia

Berakhir sudah pencarian cintaku
Jiwa ini tak lagi sepi
Hati ini telah ada yang miliki

Tiba diriku di penghujung mencari cinta
Diri ini tak lagi sepi
Kini aku tak sendiri

Aku akan menikahimu
Aku akan menjagamu
Ku kan selalu di sisimu seumur hidupmu

Aku akan menyayangimu
Ku kan setia kepadamu
Ku kan selalu di sisimu seumur hidupmu

Tiba diriku di penghujung mencari cinta
Hati ini tak lagi sepi
Kini aku tak sendiri

Aku akan menyayangimu
Ku kan setia kepadamu
Ku kan selalu di sisimu seumur hidupmu

Aku akan menikahimu
Aku akan menjagamu
Ku kan selalu di sisimu seumur hidupmu

Ku kan selalu di sisimu seumur hidupmu
Seumur hidupmu
Seumur hidupmu
Seumur hidupmu
Seumur hidupmu

Penulis: Lagu yang saya tengah suka sekarang walaupun tidak berkaitan dengan diri ini....masih belum boleh diaplikasikan pada diri ini...ya saya masih belum berjumpa dengan penghujung cinta...apa-apa pun sangat suka, sangat suka...suara Pasha memang best...padan dengan duet dengan Adelia...^_^...lagu yang sangat sweet,...yaa...so sweet....sesuai duet waktu majlis, takpun karaoke sesama suami isteri..kan kan kan...ahahaha...penulis masih suka berangan...huhuhu....

Wednesday, July 27, 2011

Qoute of the day




Tersenyumlah kepada siapa saja nescaya anda akan mendapat cinta kasih mereka.
Haluskan tutur kata anda nescaya mereka akan menyintaimu.
Dan rendahkan hati kepada mereka,
nescaya mereka akan menghormati anda.

Penulis: Maka senyumlah kamu wahai penulis...^__^

Poem of the day: HIDUPKAN SILATURRAHIM


Sumber dari Google

                                 
                           Memang sukar
                              untuk menyatukan hati
                              dan bersilaturrahim
                              bila manusia
                              hanya menurut kata hati
 
                              Memang sukar
                              untuk menyatukan hati
                              malah dalam keluarga sendiri
                              apatah lagi sebangsa, seagama
                              senegara malah sedunia
                              bila ikut hati tanpa panduan suci 

                              begitulah yang akan terjadi
                              Manusia suka menegakkan
                              emosi sendiri walau tak pasti
                              ianya hitam atau putih... 

                              cemar atau bersih
                              kerana bila hati dan rasa
                              menjadi ikutan dan panduan
                              bukan Al Quran dan Al Hadith
                              menjadi pegangan, panduan
                              dan pedoman... 

                              akan terjadilah segala
                              yang tidak menyenangkan
                              dan porak perandalah
                              sesama insan malah... 

                              mencacat celalah sebuah negara.
                              tercinta....
                              Marilah kita bersama
                              menegakkan ukhuwah Islamiah
                              dan bersilaturrahim
                              demi berpegang pada tali Allah
                              dan tidak berpecah belah
                              atau bercerai-berai...
 
                              Nabi tercinta telah meninggalkan
                              kepada kita umatnya dua perkara
                              yang jika kita berpegang teguh
                              kepada keduanya
                              tidak tersesatlah kita...
                              iaitulah Al Quran dan Al Hadith 

                              Marilah bersama
                              kita menjunjungnya
                              dan mengamalkan
                              isi panduannya
                              perintah dan larangnya
                              demi untuk selamatnya kita
                              dan bahagia dunia akhirat...
                             
                               Nukilan,
                              Noor Ainy M. Yusoff,
                              Melaka.
                              11 Julai 1998
                              jam: 7.00 pagi.

Lagu pada hari ini: Harapan Ramadhan ~ Raihan & Man Bai

Sumber dari Google
 
 
Penulis: Menjelang beberapa hari lagi kemungkinan besar kita akan menemui Ramadhan 1432, ya insya Allah. Alhamdulillah, Isnin depan cuti penulis sudah diluluskan, ya saya mahu bersahur, berpuasa, bertarawih pertama di kampung Baru Chenor bersama keluarga, mana nak tahu mungkin ia akan menjadi Ramdahan yang terakhir dengan mereka...ya mana tahu...
 
Ya Allah ya aku memohon supaya Ramadhan akan lebih bermakna dari tahun yang lepas, agar tarawih ku lebih banyak dari tahun lepas, agar kualiti puasaku lebih baik dari tahun lepas ya berpuasa dari segi jasmani dan juga rohani, agar amal ibadahku bertambah dari segi kualiti dan juga kuantiti dari tahun lepas...insya Allah...dan Ya Allah panjangkanlah umur kedua ibubapaku, sihatkanlah mereka, balasilah jasa mereka seperti mana mereka telah menjaga dan menyayangi ku sejak dari kecil lagi, permudahkanlah perjalanan mereka menjalani ibadah puasa, mereka sudah tua, Ya Allah jadikanlah diri ini terus menerus anak yang solehah selagi diri ini termampu dan masih ada peluang untuk menjaga mereka...
dan ya Allah sungguh jika perkara baik untukku maka permudahkanlah dan dekatkanlah ia dengan ku jika tidak ya Allah, maka kau jauhkanlahnya dan berikanlah jalan padaku untuk menghadapinya.
Amiiin, amiin Ya Rabbal Alamin
 
~~Harapan Ramadhan~~
 
Ku mengharapkan Ramadhan
Kali ini penuh makna
Agar dapat kulalui
Dengan sempurna

Selangkah demi selangkah
Setahun sudah pun berlalu
Masa yang pantas berlalu
Hingga tak terasa ku berada
Di bulan Ramadhan semula
Puasa satu amalan
Sebagaimana yang diperintahNya
Moga dapat ku lenturkan
Nafsu yang selalu membelenggu diri
Tiada henti-henti

Tak ingin ku biarkan Ramadhan berlalu saja
Tuhan pimpinlah daku yang lemah
Mengharungi segalanya dengan sabar
Kita memohon pada Tuhan diberikan kekuatan
Ku merayu pada Tuhan diterima amalan

Selangkah demi selangkah...
Dengan rahmatMu oh Tuhanku...
Ku tempuh jua
 
Penulis: Semalam keseorangan di rumah,
 'dan hujan yang tiba-tiba turun dengan lebat dan tanpa henti dan
akhirnya ia berhenti tanpa disedari bila awan itu menutup matanya sendiri...
Ya Allah lindungilah diri yang lemah dan dhaif ini dari sedih yang melampau...
Amin amiiiiin Ya rabballalamin....
 
Ya RAMADHAN, ahlan wasahlan
sungguh saya amat merindui mu...
moga ksmu datang dengan penuh barakah dan kemuliaan bagi diri ini...

Tuesday, July 26, 2011

Hujung minggu yang lalu: Berbasikal, wayang, tanam pokok, window shopping ^__^


Assalamualaikum dan Salam Sejahtera,

Alhamdulillah hari ini masih untuk kita semua, ya kali ini penulis nak share pada hujung minggu lepas apa yang dia buat...huhu...sangat sangat best...terima kasih mak cik sarah, cik na, Hazizah n Dillah, and STAD...^_^...dan anda pembaca apa yang anda buat minggu lepas???...^__^

Sabtu, 23 Julai 2011:

1. Berbasikal di Taman Botani, Putrajaya.


Di salah satu titian yang ada dengan dillah

Saya sebenarnya dah lama nak mencuba cycling di Taman Botani ni, minggu sebelum puasa , akhirnya tercapai jua. Seingat penulis sudah bertahun tidak naik basikal...hhoho...terasa macam budak sekolah aje...sangat seronok...dan indahnya flora disana, pemandangan yang sangat indah, udara yang menyamankan...huhu...best, nak jadikan tempat dating pun best....huhu romantik seh...^__^...woweee...indahnya kalau dapat berbasikal si buah hati ...huhu...hahah...angan-angan lebihkan...:)...ish ish pembaca fikir apa..tentulah lagi best kalau dapat dating dengan si suamikan...kukukuikui...ya angan-angan lagi...huhu...



tempatnya pun ala-ala di pantai....huhu..memang penulis sangat suka dengan pantai, air, ombak, pulau-pulau...huhu...angin yang datang meniup...huhu



Anyway dimana tempatnya di Taman Botani, dari Cheras lebih kurang 30 minit, tidak susah nak cari, ada signboard bila tiba di Putrajaya, ikut sahaja signboard tersebut. Insya Allah, anda semua akan sampai.


Saya, Ziza, n Dillah kami bertolak lebih kurang dalam pukul 8.30am, singgah sebentar di Petronas Bukit Dukung, dan kemudian terus menuju ke Putrajaya. Tidaklah seramai yang saya sangkakan, tempat untuk parking sangat banyak. Kami pada mulanya hilang arah tidak tahu ke mana.


Ya ringankan mulut untuk bertanya pada guard. Jangan malu untuk bertanya nanti sesat jalan. Dia tunjukkan dimana terus pergi ke office untuk mendaftarkan, agak lewat kami masuk ke office dalam 9.30am, so adik di kauter tu kata dalam 10am baru ada basikal.


Apa lagi kami explore lah dulu tempat tu,...Subhanallah dan Masya Allah...sangat menakjubkan ciptaan Allah s.w.t...Ya Allah terasa sangat bersyukur dikurniakan penglihatan.
Ada kumbang menghidap madu di bunga, ada berbagai jenis pokok bunga, wangi baunya dan cantik warnanya...

Dalam pukul 10am, ada tiga buah basikal yang available, apa lagi kami mulakan perjalanan...^_^


Sedikit info tentang Cycling at Taman Botani ni:

Waktu Operasi: 9am-7am setiap hari
Bayaran basikal: RM2 (hari biasa) untuk sejam, RM 4 (hujung minggu)


Selain daripada itu terdapat banyak Taman-taman kecil dalam Taman Botani ini, itupun lebih kurang 2 jam kami berbasikal, tak habis melawat. Ada tasik yang sangat luas di tengah Taman Botani, ada yang berkayak, ada kapal Layar, saya tidak pasti mereka naik dekat mana. Yang bersiar-siar menggunakan bot pun ada.


Saya nasihat supaya pergi awal, kerana tidak panas, dan senang dapat basikal, jumlah basikal agak terhad juga. Pada mulanya agak tidak yakin untuk berbasikal, tapi Alhamdulillah masih tidak lupa huhu...

Sangat seronok bila berbasikal dengan laju, turun dari bukit...wowweeeeeeee...angin meniup muka, terasa ingin suruhnya padamkan segala duka di hati, atau padamkan segala-galanya mungkin...hmmm...

DAlam perjalanan kami terserempak dengan sekumpulan remaja cina, salah seorang dari kawan mereka jatuh dari basikal, sangat kesian, lutut bercalar, siku bercalar, gigi berdarah, kasihan dahlah comel pulak tu, cik Ziza kita yang baik hati siap bagi air dan plaster lagi, ^__^...

Kami teruskan perjalanan lagi, berehat sebentar di suatu tempat, siap ada tempat berehat macam di tepi pantai, huhu...saaangaaaaaat rindu...kata cik Ziza dah lama tak pergi pantai kan???...hmm..entah bilalah boleh pergi bersama-sama dengan sahabat-sahabat semua lagi...^_^

Jam menunjukkan hampir pukul 12pm, kalau ikutkan masih mahu meneruskan perjalanan, tapi disebabkan ada suatu insiden huhuhu, dan juga kerana hujan yang lebat menurun kami terus ambil keputusan untuk pulang...tidak mengapa insya Allah di lain waktu ingin pergi ingin bawa sahabat yang seorang lagi tertinggal...^_^...insya Allah. ~end~

2. Harry potter: The Deathly Hollows part 2 (The end)

Petangnya pula, saya pergi keluar tengok wayang...huhu...hanya melihat yang biasa sahaja...bukan dengan 3D...well...cerita lagi best dari pirates n transformer...a good story...yalah sambungankan...a good ending...kalau tidak tengok sejak part cerita yang awal..memang tak faham kot...slot pukul 9pm...dekat mana eCurve Damansara(Cathay Cineplexes)...huhu wayangnya sangat besar dan selesa dari GSC atau TGV...

Dalam pada tu sempat juga lihat bola 30 minit pertama sebelum wayang bermula...tak mengapa Malaysia...kita gasak lagi bila lawan disini...^_^...

Thanks pada Cik na n Makcik Sarah...enjoy hanging out with you gurls...^__^...sampai di rumah dalam pukul 1am....hahah...bila nak berheti keluar malam ni, nak kena ada yang suruh juga agaknya nih ~end~

Ahad, 24 Julai 2011:

1. Shah Alam River & Trees for Life 2011 (4)
Tempat: Sg. Damansara River Bank, Section 13, Shah Alam.

Komitmen berterusan pihak Majlis Bandaraya Shah Alam (MBSA) untuk mendidik dan memberi pendedahan kepada masyarakat khususnya generasi muda agar sentiasa peka dan prihatin terhadap usaha-usaha pemuliharaan alam sekitar dan kehijauan terus diperkasakan melalui Program Shah Alam River and Trees For Life.
Program Shah Alam River and Trees For Life ini merupakan usahasama MBSA bersama NGO dan IPTA/S seperti MUCH, Segi, Sime Darby Berhad dan lain lain lagi. Pagi-pagi Ahad saya, dillah, n kak nani, berkumpul dalam pukul 7am di depan tower 10, untuk pergi tanam pokok...pergi dengan menaiki bas huhu...dah lama tak join...at first thought this is continous from the first event that i joint, well its not....never mind...enjoy it anyway...rakan-rakan Stad yang ada Rajan, Siti, Farahah dan Syifa' and of course the students.

Dalam pukul 9am sampai di tepi Sungai Damansara, breakfast disediakan Alhamdulillah, sampai agak lambat, tools sudah tiada...hanya ada cangkul, pokok-pokok sudah disediakan...ayuh mari mula menanam pokok. Saya dillah n kak nani...huhu...tanam yang sungguh subur, kenapa? terdapat banyak cacing, masya Allah besar pulak dan panjang-panjang belaka...huhu,

Ya ayuh berbakti pada tanah, moga tanah akan berbakti pada kita pula...tetapi amat kasihan bila melihat sungai...kotor tidak jernih, ada banyak sampah...aduhai...dimanakah kesedaran penduduk Malaysia kita, ya sayangilah sungai anda...mahukah anda mewarisi sampah sarap dan sungai yang kotor pada anak-anak kita semua...

Dekat dalam pukul 10am, kami hampir selesai menanam pokok, lebih kurang 6 atau 7 batang anak-anak pokok kami tanam, ada yang kami tahu jenisnya, ada yang tidak...belasah ajalah..huhu...program kali ni sekejap sahaja, kawasannya tidak berapa luas, lagipun ramai sukarelawan yang terlibat...so dalam 10.30 kami hanya menunggu bas untuk mengambil kami pulang. huhu...around pukul 11.30am saya sampai di Tower 10 terima kasih semua....^__^ : no picture only, pada kak nani and rajan ~end~


2. The Mines: Window Shopping

Sampai-sampai sudah penat, mandi kemudian dalam pukul 12pm terlelap dan tertidur sampai pukul 3pm...terasa sangat penat...tak henti henti berjalan, penat berbasikal, penat tanam pokok, penat berjalan...huhu...takdelah sangat sebenarnya...

So dalam 3pm bangun, solat Zuhur, tengok-tengok Cik Ziza kita dah siap memasak rupanya, huhu...sungguh sangat sedap biarpun lauk bujang...^__^....then after solat asar temannya pergi beli barang aje di Mines...saya hanya window shopping, tidak terfikir nak beli apa, lagipun barang yang dicari tiada...

Alhamdulillah, dapat juga Ziza dengan barangnya...sekejap sahaja, sebelum Maghrib sudah sampai dirumah huhu...best best weekend yang sentiasa penuh...tapi entah kenapa kadangkala hati merasa kosong...hmm...astaghfirullah...syaitan durjana pergilah kamu, janganlah kamu membisikkan kata-kata sedih di hati ini...sungguh saya sangat bersyukur bertemankan sahabat-sahabat dan saudara mara pada minggu ini...^_^ Alhamdulillah.

Semoga hujung minggu ini lebih baik...insya Allah...

 ~ END ~

Mutiara Kata Pada Hari ini


Ingatlah kata-kata ulama terbilang masa kini Dr. Yusuf Qardawi:

”Sesungguhnya dalam kehidupan ini ada manusia yang mati sebelum datang ajalnya, kerana masa yang ada dalam kehidupannya itu sama sekali tidak memberikan manfaat dan faedah samada bagi dirinya ataupun orang lain, sementara itu ada manusia-manusia yang terus hidup meskipun ajalnya telah sampai menjemput, kerana masa yang ada dalam hidupnya berjaya digunakan untuk melakukan perkara-perkara yang berfaedah sama ada untuk dirinya atau masyarakat ramai berupa warisan ilmu pengetahuan, anak-anak soleh atau para murid yang bertaburan di pelbagai tempat untuk melanjutkan misi perjuangan atas dunia ini. Perjuangan yang berlanjutan itu menjadikan seolah-olah ia masih hidup dan bergerak dibuka bumi, meskipun jasadnya sudah lama dikandung tanah”.

Kehebatan doa


Mior Azli
Editor : Nurillas

Kali pertama bumi diciptakan, bumi selalu bergoyang, bergoncang dan tidak berputar dengan stabil malah tidak berputar pada paksinya. Pekara ini merungsingkan para malaikat lalu para malaikat menghadap Allah SWT;

"Wahai Rabb Yang Maha Mengetahui, mengapa bumi ini bergoyang?" Tanya para malaikat.

"Kerana belum dipaku." Jawab Allah singkat.

"Lalu, bagaimana Engkau memaku bumi Wahai Rabb?" Tanya malaikat lagi.

"Aku akan menciptakan gunung-ganang." Jawab Allah.

Setelah itu, Allah terus menciptakan gunung-ganang di berbagai belahan bumi. Apa yang terjadi adalah sememangnya benar setelah diciptakannya gunung-ganang, bumi pun diam kemudian berputar sesuai paksinya. Maka kemudian gunung dikenali sebagai paku bumi yag diciptakan Allah SWT. Paku merupakan benda keras yang terbuat dari besi. Setelah Allah menciptakan paku bumi iaitu gunung-ganang, kemudian para malaikat pun bertanya lagi;

"Ya Rabb, adakah yang lebih kuat dari paku?"

"Ada!" Jawab Allah. "Iaitu api, yang dengan panasnya dapat melelehkan besi."

"Adakah yang lebih kuat lagi selain api, Ya Rabb?" Tanya malaikat.

"Ada! Yakni air yang dapat memadamkan api." Jawab Allah lagi.

"Jadi Ya Rabb, adakah yang lebih kuat dari air?" Sambung malaikat.

"Ada! Iaitu angin, yang kerananya dapat membawa air ke mana pun ia berhembus." Jawab Allah lagi.

"Tapi Ya Rabb, adakah yang lebih kuat daripada semua itu (gunung, api, air dan angin)?" Malaikat bertanya lagi.

"Ada! Iaitu nafas hamba-Ku yang berdoa kepada-Ku. Kerana sesungguhnya doa itu mampu mengubah takdir-Ku."

Demikian Allah SWT menjelaskan..

(Sumber: Hadis Kudsi).

Pelajaran dari cerita di atas: Gunakan kehebatan doa untuk ubah nasib kita!

- Artikel iluvislam.com

Mior Azli merupakan seorang jurutera awam yang telah berkhidmat lebih dari 20 tahun dan berpengalaman luas di dalam bidang pengurusan. Bermula pada tahun 1992, beliau telah melaksanakan pembelajaran secara bersendirian untuk mengkaji dan mempelajari segala cabang ilmu mengenai ilmu pembangunan diri, pasukan dan kepimpinan. Sebenarnya, ini merupakan 'passion' beliau. Pengasas Program Produktiviti Bersepadu 3K (PPB3K) ini menulis di miorazli.com

Monday, July 25, 2011

Ya Allah Ya tuhanku: Doaku pada Mu


Penulis: Pada suatu malam yang menghampiri waktu subuh,
diri ini berteleku dan bermunajat pada MU...

Ya Allah, Seandainya telah kau catat, Dia milikku, tercipta buatku,
Dekatkanlah dia padaku, Satukan hatinya dengan hatiku,
Titipkan kemesraan antara kami, Agar kebahagiaan ini abadi.
Dan Ya Allah Yang Maha Pengasih, Seiringkanlah kami dalam melayari hidup,
Ke tepian yang sejahtera.

Tetapi Tuhanku, Seandainya telah Engkau takdirkan, Dia bukan milikku,
Bawalah dia jauh dari pandanganku, Luput dari ingatanku,
Dan peliharalah diriku dari kecewa.

Ya Tuhanku Yang Maha Mengerti,
Berilah diriku kekuatan,
Melontar bayangannya ke dada langit,
Hilang bersama senja merah, Dan gelap pekat malam,
Agar aku rasa bahagia,Walaupun tanpa dirinya.

Dan Tuhanku Yang Tercinta,
Gantikanlah yang telah hilang,
Tumbuhkanlah kembali yang telah patah,
Meskipun tiadakan sama dengan dirinya,

Seandainya dia datang menemuiku &
Cinta itu adalah cinta yang sejati dan suci,
Seandainya dia pergi dan tiada menemuiku &
Anggaplah cinta itu tidak wujud dari awal

Ya Allah yang tercinta...
Redhakanlah aku dengan takdir-Mu...
Sesungguhnya apa yang telah Engkau takdirkan
Adalah yang terbaik untukku...
Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui...
Segala yang terbaik buat hamba-Mu ini...

Ya Allah...
Cukuplah Engkau sahaja yang menjadi pemeliharaku...
Di dunia dan akhirat...
Dengarkanlah rintihan daripada hamba-Mu yang daif ini...
Jangan Engkau biarkan aku sendirian...
Di dunia ini mahupun di akhirat...
Menjuruskan aku ke arah kamaksiatan dan kemungkaran...
Maka kurniakanlah aku seorang pasangan yang beriman...
Agar aku dan dia sama-sama dapat membina kesejahteraan hidup...
Ke jalan yang Engkau redhai...
Dan kurniakanlah kepadaku keturunan yang soleh dan solehah...

Ya Allah...
Berikanlah kami kebahagiaan di dunia dan akhirat...
Dan periharalah kami dari azab api Neraka...
Amin...amin...Ya rabbal 'aalamin.

Selamat Petang Isnin Julai 2011.

Sumber dari Google
Assalamualaikum, Selamat Petang Hari Isnin semua.

Agak lambat saya post enty hari ini, minggu ini selepas selama 2 bulan lebih tiada kelas, kelas yang baru sudah bermula...huhu...agak gementar bila sudah lama tidak mengajar...

Alhamdulillah semuanya agak lancar, ya encik pernah berpesan pada saya agar membacakan doa sebelum berucap agar lisan kita lancar dalam berkata-kata. Doa ini untuk diamalkan oleh pelajar dan petugas sebelum berucap, ya saya masih ingat dia memberitahu sewaktu tahun 2007 tatkala saya memberitahu yang saya dapat bekerja sebagi pengajar Alhamdulillah.

Dari Surah Taha ayat 25- 28 yang berbunyi dan bermaksud:



قَالَ رَبِّ ٱشۡرَحۡ لِى صَدۡرِى (٢٥) وَيَسِّرۡ لِىٓ أَمۡرِى (٢٦) وَٱحۡلُلۡ عُقۡدَةً۬ مِّن لِّسَانِى (٢٧) يَفۡقَهُواْ قَوۡلِى (٢٨)
[25]Nabi Musa berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhanku, lapangkanlah bagiku, dadaku;[26]“Dan mudahkanlah bagiku, tugasku; [27] “Dan lepaskanlah simpulan dari lidahku, [28]“Supaya mereka faham perkataanku;
Ramai yang menghadiri kelas yang tengah hari, cuma kelas yang petang sorang pun yang hadir, hampir 30 minit menunggu. Sudah malas saya ingin menunggu maka saya post entry saja disini. Ya kelas sudah bermula, walaupun ada arahan menyatakan saya kena berpindah ke MC, saya hanya stay disitu untuk kelas sahaja selama tiga hari, balance saya akan stay di MC satu lagi...:)...
aah lantaklah malas nak layan arahan yang kadangkala berubah-ubah...lagi aman disana...tiada yang menganggu sangat...lagi senang menggunakan pc... Harap-harap program yang saya ingin rancangkan untuk kelas bagi intake ini akan berjaya...harus berusaha untuk memastikan ia lulus...:) ya sebelum....saya akan.....
Penulis: kadangkala ada rasa rindu, dan sekarang sedang rasa rindu, tetapi akal menyatakan rasa rindu itu tidak berbalas, dan akal menyatakan lagi pada hati kamu harus sedar harus sedar dan harus sedar....:(...ya Allah kasihanilah hamba MU ini...

My Babbling

Advice (27) Akhlak (40) Al-Quran (24) Allah (19) Awal Muharam (9) Belief (14) Books (41) Brain Food (16) Characteristics (29) Critical Thinking (26) Dakwah (88) Death (20) Dialogues (19) Doa (17) Dua' (14) Education (53) Family (34) Father (11) Friendship (30) Hadith (20) Health (56) Jokes (87) Knowledge (76) Life (90) Love (77) Lyrics (127) Man (33) Marriage (67) Motherhood (11) Motivation (76) My Reading (42) My Stories (222) Parents (13) Personality (19) Poem (45) Prayer (15) Prophet Muhammad s.a.w (15) Qoutes (79) Ramadhan (14) Real Life Story (15) Relationship (23) Religion (46) Sarcasm (18) Sarcastic (14) Short Story (76) Song (27) Tarbiyah (119) Tazkirah (108) Think out of the box (22) Where To Eat (7) Where to Go (3) Woman (56) Words (34) Work (14)